Tragedi Pisang Epe

yeiiiyyyy, hari ini bagi-bagi honor panitia Sea Games 2011, uangnya alhamdulillah lumayan. pas pulang, saya mampir dulu beliin bakso buat orang rumah. pas lagi duduk nungguin bakso, saya tiba-tiba teringat pengalaman saya waktu ikutan MTQ dan PIMNAS di Makassar Juli 2011 lalu. setelah kegiatan MTQ berakhir, kami tinggal di rumah om dan tantenya  Nita (om Wawan dan tante Dewi namanya) sampai kegiatan PIMNAS dimulai, itu sekitar 2 atau 3 hari (rada lupa, hee). sebenernya om Wawan dan tante Dewi itu ga punya hubungan keluarga sama nita, tapi kakaknya om Wawan itu kenalannya ibu Nita, jadi si Nita dititipin ke om Wawan selama rentang waktu peralihan dari MTQ ke PIMNAS. karena kebetulan saya juga lulus seleksi MTQ dan PIMNAS, jadi saya barengan deh sama Nita. om Wawan dan tante Dewi itu baek banget, kami diajakin jalan-jalan dan kuliner terus-terusan, mulai dari makanan berat sampe makanan ringan. saya sampe terharu loh saking baiknya om Wawan dan tante Dewi itu. om dan tante itu ngajakin kami wisata kuliner keliling Makassar, mulai dari coto makassar, konro, pisang ijo, mie titi, de el el. Nah, suatu hari,om Wawan ngajakin kami makan pisang epe di wilayah sekitaran pantai Losari. pisang epe itu pisang yang digepengin, digoreng, terus dikasih saos. duduklah kami di salah satu kios pisang epe, sambilan ngobrol2 juga. pas abang penjualnya lagi gepeng-gepengin tuh pisang, eh tiba-tiba ada bapak-bapak dateng, penampilannya kumal, jalannya sempoyongan gitu, sambil merokok lagi. awalnya sih saya kira dia orang lagi mabok, eh taunya dia negur tuh si penjual pisang, terus dia ikutan pegang-pegang pisang pake tangannya yang ga tau itu kotor apa bersih (dari penampakannya sih kayaknya kotor). saya agak syok ya ngeliatnya, mana tukangnya cuma diem aja lagi ngeliatin tuh bapak-bapak. setelah beberapa menit dia main-mainin tuh pisang, si bapak itu pergi menghilang entah kemana (entah apa maunya si bapak itu). terus pisang yang tadi digoreng, dikasih saus, terus disajikan ke kami.
waktu itu, om dan tante lagi sibuk2nya ngobrol sama temennya tante yang kebetulan ketemu di lokasi tempat kami makan, jadi kemungkinan cuma saya dan Nita yang menyaksikan kejadian itu (jiyaah, kayak kejadian apa gitu). saya sama Nita sempet selirikan waktu mau makan tuh pisang, tapi ga enak sama om dan tante kalo ga dimakan. akhirnya lillahi ta'ala, kami makan juga tuh pisang sampe abis (soalnya enak juga sih, hehe). eh, ga sampe 1 jam setelah saya makan pisang epe itu, saya langsung sakit tenggorokan dan demam ringan. keesokan harinya, dan esok esok nya lagi, demam dan sakit tenggorokan saya bertambah parah, sampe sempet dapet pertolongan medis pas PIMNAS. huhuhuu~~~

2 comments:



edi ahsani said...

Rasa pisangnya enak ya desi..?? :D

desi oktariana said...

yaa lumayan kak... :)

Post a Comment